75 juta perangkat pertanian terhubung ke internet pada 2020

75 juta perangkat pertanian terhubung ke internet pada 2020

75 juta perangkat pertanian terhubung ke internet pada 2020

– Pemasangan perangkat yang tersambung ke internet (Internet of things /IoT) di dunia pertanian akan meningkat dari 30 juta pada 2015 menjadi 75 juta unit pada 2020, kata Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Ismunandar.

“Maka amat penting untuk menyikapinya dengan terus melakukan riset inovatif

di bidang agrikultur di era revolusi industri 4.0 untuk mendorong masa depan pertanian Indonesia,” kata Ismunandar dalam pidato pada acara Dies Natalis ke-60 Institut Pertanian Stiper (Instiper) Yogyakarta di Yogyakarta, Senin.

Dia melanjutkan, hasil riset Business Insider Intelligence, suatu layanan riset premium itu menyebut di era revolusi industri 4.0 penerapan solusi internet untuk segala (internet of things / IoT), data besar (big data), dan pertanian cerdas (smart farming) di bidang pertanian sudah semakin luas.

Karena itu, semua prediksi ini harus disikapi dengan persiapan penyediaan sumber daya manusia yang memadai di perguruan-perguruan tinggi pertanian.

“Kemenristekdikdi selalu mendorong perguruan tinggi untuk selalu melakukan inovasi,

dan juga harus bisa menghasilkan riset-riset berdasarkan permintaan atau permasalahan,” katanya.

Dia mengatakan, perguruan tinggi di Indonesia harus dapat melakukan perubahan dan pembaharuan pendidikan yang mengkombinasikan keunggulan akademiknya, kebutuhan pasar dan kebutuhan masyarakat sekaligus masa depan, terutama menghadapi era industri 4.0.

Selain itu, kata dia, riset-riset di sektor pertanian, perkebunan

dan kehutanan tersebut harus berdasarkan hasil turun lapangan karena hasil penelitian tersebut ditujukan untuk memecahkan permasalahan lokal yang nantinya akan berguna untuk masyarakat secara luas.

sumber :

https://www.kakakpintar.id/seva-mobil-bekas/