APPLE MENJUAL KURANG DARI 500.000 SMARTPHONE DI CINA PADA FEBRUARI DI TENGAH CORONAVIRUS

APPLE MENJUAL KURANG DARI 500.000 SMARTPHONE DI CINA PADA FEBRUARI DI TENGAH CORONAVIRUS

APPLE MENJUAL KURANG DARI 500.000 SMARTPHONE DI CINA PADA FEBRUARI DI TENGAH CORONAVIRUS

 

APPLE MENJUAL KURANG DARI 500.000 SMARTPHONE DI CINA PADA FEBRUARI DI TENGAH CORONAVIRUS
APPLE MENJUAL KURANG DARI 500.000 SMARTPHONE DI CINA PADA FEBRUARI DI TENGAH CORONAVIRUS

Apple menjual kurang dari setengah juta iPhone di China pada bulan Februari, data pemerintah menunjukkan pada

hari Senin, ketika wabah korona membelah dua permintaan untuk smartphone.

China membatasi perjalanan dan meminta penduduk untuk menghindari tempat-tempat umum pada akhir Januari, tepat sebelum festival Tahun Baru Imlek, sebuah liburan pemberian hadiah utama. Pembatasan-pembatasan itu sebagian besar tetap diberlakukan sepanjang Februari.

Secara total, merek ponsel menjual total 6,34 juta perangkat pada Februari di Cina, turun 54,7 persen dari 14 juta pada bulan yang sama tahun lalu, data dari Akademi Teknologi Informasi dan Komunikasi China menunjukkan (CAICT).

Apple menjual kurang dari 500.000 smartphone di Cina pada Februari di tengah coronavirus
Toko Apple di Cina. Gambar: Reuters

Itu juga level terendah untuk Februari sejak setidaknya 2012, ketika CAICT mulai menerbitkan data.

Saham pembuat iPhone turun sekitar 6 persen di tengah kemerosotan yang lebih luas di Wall Street di tengah meningkatnya kekhawatiran akan resesi karena penurunan tajam harga minyak dan virus yang menyebar cepat.

“Meskipun ini adalah waktu yang sangat gugup … kami mengingatkan bahwa permintaan China pada kuartal Maret bukanlah tren, tetapi” peristiwa mengejutkan “yang kami yakini akan berumur pendek,” tulis analis Wedbush Daniel Ives dalam sebuah catatan.

(Baca juga: Apple iPhone XR dan iPhone 11 adalah smartphone terlaris di tahun 2019: Laporkan )

Merek-merek Android, yang termasuk perangkat yang dibuat oleh Huawei Technologies dan Xiaomi, menyumbang

sebagian besar penurunan, karena mereka secara kolektif melihat pengiriman menurun dari 12,72 juta unit pada Februari 2019 menjadi 5,85 juta, data menunjukkan.

Pengiriman perangkat Apple merosot menjadi 494.000, dari 1,27 juta pada Februari 2019. Pada Januari, pengirimannya tetap stabil di lebih dari 2 juta.

Perusahaan riset IDC dan Canalys sebelumnya meramalkan bahwa pengiriman smartphone secara keseluruhan akan turun sekitar 40 persen pada kuartal pertama karena wabah virus menekan permintaan dan mengganggu rantai pasokan.

(Baca juga: Apple telah merilis program baru untuk memperbaiki ‘masalah layar kosong’ iPad Air 3rd gen )

Toko-toko bermerek Apple di China ditutup selama setidaknya dua minggu pada bulan Februari karena

kekhawatiran atas epidemi meningkat.

 

Kepala eksekutif perusahaan, Tim Cook, menulis surat kepada investor bulan itu memperingatkan bahwa mereka tidak akan memenuhi pedoman pendapatan awal untuk kuartal saat ini karena lemahnya permintaan.

Baca Juga: