Cara Mudah Budidaya Ikan Guppy

Cara Mudah Budidaya Ikan Guppy

Cara Mudah Budidaya Ikan Guppy

Cara Mudah Budidaya Ikan Guppy
Cara Mudah Budidaya Ikan Guppy

Apakah Anda membutuhkan panduan untuk membudidayakan ikan guppy? Di Indonesia, ikan guppy (Poecilia reticulata) dikenal sebagai ikan hias air tawar. Keindahan ikan ini terletak pada siripnya yang berukuran lebar dan warnanya yang begitu indah. Karena memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi, tidak sedikit petani yang mencoba untuk menernakkannya.

Kabar baiknya, ikan guppy termasuk salah satu ikan yang mudah sekali dipelihara. Bahkan perawatan yang perlu diberikan kepada ikan ini pun tidak ubahnya ibarat pada ikan cupang. Anda harus menjaga kualitas air dan makanan yang diberikan supaya ikan tersebut dapat bertahan hidup dan berkembang biak. Khususnya untuk Anda yang tertarik beternak ikan guppy, Anda membutuhkan modal yang tidak begitu besar untuk memulainya.

Penyiapan Tempat

Supaya lebih hemat, budidaya ikan guppy sebaiknya dilakukan secara massal. Anda bisa menggunakan akuarium atau kolam sebagai daerah tinggal ikan guppy. Masukkan beberapa tanaman air supaya habitatnya terlihat alami. Kemudian lengkapi wadah tersebut dengan aerator dan filter untuk membantu Anda menjaga kondisi air.

Anda perlu menyiapkan beberapa wadah sekaligus. Di antaranya yaitu dua wadah untuk daerah pemisahan indukan, satu wadah untuk daerah pemijahan indukan, satu wadah untuk daerah penetasan telur, dan satu wadah lagi untuk daerah pendederan burayak. Ukuran panjang dan lebar wadah pemeliharaan bersifat fleksibel, di mana Anda perlu menyesuaikannya terhadap jumlah dan ukuran ikan guppy yang dipelihara. Namun ketinggian minimalnya yaitu 30 cm untuk daerah pemeliharaan dan 50 cm untuk daerah pendederan.

Perawatan Indukan

Anda harus membudidayakan ikan guppy yang memiliki kualitas unggul sehingga keuntungannya lebih terjamin. Ikan guppy betina postur tubuh yang membulat, warnanya agak kusam, dan ukuran siripnya tidak terlalu lebar. Berbeda dengan ikan guppy jantan yang berkelir cerah, badannya tampak memanjang, dan dilengkapi sirip yang lebar. Adapun ikan guppy yang akan dijadikan sebagai indukan harus berusia minimal 3 bulan.

Perlu diketahui, keindahan warna pada ikan guppy umumnya sangat dipengaruhi oleh faktor genetis. Anda bisa menerima anakan ikan guppy yang berwarna bagus apabila memijahkan indukan yang warnanya juga indah. Begitu pula kalau Anda memijahkan indukan yang tampak kusam, kemungkinan besar anakan yang dihasilkannya pun diselimuti dengan warna yang tidak begitu menarik. Namun sebagai peternak, tidak ada salahnya Anda mencoba melaksanakan perkawinan silang pada ikan guppy untuk menerima ikan yang lebih unik.

Sebelum melaksanakan proses pemijahan, semua indukan ikan guppy wajib melalui masa karantina terlebih dahulu. Tujuannya ialah meningkatkan daya tahan dan kesuburan ikan-ikan tersebut. Ikan indukan dipindahkan ke wadah khusus yang tidak dilengkapi dengan aerator dan filter. Sebagai gantinya, Anda harus mengganti sepertiga volume air dari wadah tersebut setiap 1-3 hari. Selama masa karantina, ikan diberikan pakan yang banyak mengandung protein ibarat daphnia, monia, atau cacing sutera.

Proses Pemijahan

Pemijahan harus dilaksanakan di wadah khusus yang diisi menggunakan air bersih setinggi 25-30 cm. Sebelumnya, air perlu didiamkan terlebih dahulu selama 24 jam supaya kotoran di dalamnya mengendap. Adapun populasi ideal di kolam pemijahan ialah 30 ekor/liter air. Kaprikornus Anda bisa memasukkan ikan guppy sebanyak 30-40 ekor ke dalam wadah yang berukuran 50 x 100 cm.

Proses pemijahan ikan guppy dapat dilakukan secara sendiri maupun massal. Kami lebih merekomendasikan pemijahan secara massal alasannya lebih praktis, lebih ekonomis, serta lebih cepat. Seekor ikan guppy jantan dapat membuahi lima ekor ikan guppy betina sekaligus. Tapi guna memperbesar peluang terjadinya pembuahan, ada baiknya perbandingan antara indukan ikan jantan dan betina yang digunakan ialah 1:2 hingga 1:3.

Mula-mula, Anda bisa memasukkan ikan guppy betina ke wadah pemijahan ketika pagi hari. Sementara itu, ikan guppy jantan dapat dimasukkan ke wadah pemijahan ketika sore hari. Biasanya proses pemijahan pada ikan guppy akan berlangsung selama 5-7 hari. Ciri-ciri ikan guppy betina yang telah melaksanakan pemijahan yaitu ada bintik-bintik kecil berwarna hitam di perutnya.

ikan guppy betina yang telah melaksanakan pemijahan bisa Anda pindahkan ke kolam khusus penetasan. Perlu diketahui sebelumnya bahwa ikan guppy berkembang biak melalui ovovivipar. Kaprikornus ikan ini menghasilkan telur di dalam tubuhnya dan pribadi mengeluarkannya berupa anakan. Uniknya lagi, ikan ini mempunyai kemampuan menyimpan sel sperma di dalam tubuhnya sehingga dalam sekali pemijahan ia bisa hamil hingga 3-5 kali. Dalam sekali proses melahirkan, seekor ikan guppy betina sanggup menghasilkan hingga 50-100 anakan.

Wadah penetasan berupa akuarium yang memiliki sekat berlubang-lubang di tengahnya yang membagi ketinggian akuarium menjadi dua bab yaitu atas dan bawah. Hal ini dimaksudkan supaya anakan ikan guppy yang telah lahir dari induknya bisa pribadi berenang ke dasar akuarium sehingga terhindar dari serangan ikan guppy arif balig cukup akal lainnya.

Pendederan Benih

Semua anakan ikan guppy lantas dipindahkan ke wadah pendederan. Paling baik, wadah pembesaran ini berupa kolam yang terletak di ruangan terbuka. Ikan guppy yang banyak menerima sinar matahari biasanya memiliki warna yang tidak pucat serta pergerakannya pun lincah. Anda bisa membuat kolam pendederan yang berukuran 100 x 100 x 50 cm hingga 200 x 200 x 50 cm.

Setelah kolam tamat dibuat, kolam tersebut perlu dibiarkan selama 7-10 hari untuk mematikan basil dan menghilangkan zat beracun di dalamnya. Setelah itu, kolam diisi dengan air bersih hingga ketinggiannya 40 cm. Jangan lupa masukkan beberapa tanaman air sebagai daerah persembunyian ikan. Ikan yang masih berumur 5-20 hari dapat diberikan pakan yang disukai ikan guppy berupa artemia dan kutu air. Sedangkan ikan yang usianya sudah lebih dari 20 hari bisa diberikan kutu air dan cacing sutera.

Ikan guppy yang telah berumur minimal 25 hari bisa disortir menurut jenis kelaminnya. Perlu diketahui, ikan guppy yang laku sebagai ikan hias hanyalah ikan yang berjenis kelamin jantan alasannya mempunyai warna yang cerah dan menarik. Berbeda dengan ikan guppy betina yang berwarna kusam sehingga tidak begitu diminati. Anda bisa memanfaatkan ikan betina ini sebagai calon indukan yang baru.