GM keluar dari bisnis berbagi mobil dan mematikan Maven

GM keluar dari bisnis berbagi mobil dan mematikan Maven

GM keluar dari bisnis berbagi mobil dan mematikan Maven

 

GM keluar dari bisnis berbagi mobil dan mematikan Maven
GM keluar dari bisnis berbagi mobil dan mematikan Maven

Eksperimen GM dengan berbagi mobil sudah berakhir. Pembuat mobil Selasa mengatakan itu Maven layanan berbagi mobil, yang diluncurkan pada 2016, akan ditutup untuk selamanya.

Maven telah berhenti dari layanan karena pandemi COVID-19. Perusahaan mengirim email ke pelanggan pada hari Selasa bahwa setelah memeriksa bisnis, industri berbagi mobil dan COVID-19, mereka memutuskan untuk menutup layanan secara permanen. The Verge adalah yang pertama melaporkan kisah itu.

Layanan berbagi mobil telah berjuang selama berbulan-bulan, jauh sebelum COVID-19 menjungkalkan sektor mobilitas “berbagi”. Tahun lalu, Maven mengurangi dan menghentikan layanan di hampir setengah dari 17 kota di Amerika Utara tempat ia beroperasi. Maven terus beroperasi di Detroit, Los Angeles, Washington, DC dan Toronto. Namun, dua program di dalam Maven, yaitu pembagian mobil konsumen dan layanan peer-to-peer, juga berhenti di Washington, DC. Hanya program yang diarahkan pada pekerja pertunjukan yang masih beroperasi di kota itu.

GM mengonfirmasi kepada TechCrunch bahwa mereka sudah mulai mengurangi Maven. Semua aset dan sumber daya akan ditransfer ke organisasi Inovasi Global GM, serta perusahaan besar, menurut juru bicara GM.

Perusahaan mengkonfirmasi bahwa semua operasi harus diselesaikan akhir musim panas ini. Maven telah

menangguhkan pembagian mobil konsumen dan layanan peer-to-peer karena COVID-19. Program terpisah yang diarahkan pada pekerja pertunjukan ekonomi “sangat terbatas dan akan terus berkurang,” kata seorang juru bicara GM.

“Kami telah memperoleh wawasan yang sangat berharga dari mengoperasikan bisnis berbagi mobil kami sendiri,” Pamela Fletcher, wakil presiden GM untuk inovasi global, mengatakan dalam sebuah pernyataan melalui email. “Pembelajaran dan perkembangan kami dari Maven akan terus bermanfaat dan mempercepat pertumbuhan bidang bisnis GM lainnya.”

Di bawah ini adalah tangkapan layar dari email yang dikirim Selasa pagi kepada pelanggan Maven.

maven ditutup
Kredit Gambar: Screenshot / Maven email

Perusahaan tidak memiliki rencana untuk memasuki kembali bisnis berbagi mobil. Perusahaan mengatakan kepada TechCrunch bahwa “akan mengambil wawasan besar yang kami dapatkan dari Maven dan memanfaatkan teknologi berbagi mobil untuk menyediakan layanan armada GM baru, dan mengeksplorasi penawaran layanan baru lainnya.”

Maven dirancang untuk membawa dan memperluas beberapa program pengujian GM yang ada di bawah satu merek. Pada saat peluncurannya, Maven pada dasarnya adalah tiga layanan berbagi mobil dalam satu yang termasuk layanan berbasis kota yang menyewa kendaraan GM per jam melalui aplikasi dan lainnya untuk penghuni apartemen perkotaan di Chicago dan New York.

Maven mengembangkan dan meluncurkan aplikasi smartphone, yang digunakan oleh pelanggan untuk mencari dan

memesan kendaraan, membuka kunci pintu dan memulai dari jarak jauh, mendinginkan atau memanaskan mobil.

Itu adalah peluncuran penting bagi GM dan Ketua dan CEO-nya Mary Barra, yang menggunakan studi yang dilakukan setelah skandal teknik pengapian beralih untuk mempercepat rencananya untuk mengubah budaya dan operasi di pembuat mobil. Lusinan eksekutif berpartisipasi dalam program pemimpin transformasional; Maven adalah salah satu buah yang berputar keluar dari itu.

Gelombang inisiatif dan investasi lain diumumkan pada tahun 2016 yang menunjukkan pergeseran minat GM terhadap bisnis transportasi tidak konvensional yang berbatasan dengan bisnis intinya yaitu memproduksi, menjual, dan mendanai mobil, truk, dan SUV kepada konsumen.

Tetapi Maven tidak pernah cukup puas dengan satu model bisnis. Layanan berbagi mobil terus berkembang, meninggalkan dan memasuki kota atau mengutak-atik di mana ia menawarkan program tertentu. Misalnya, perusahaan meluncurkan Maven Reserve pada 2017 di Los Angeles dan San Francisco untuk memungkinkan pelanggan menyewa kendaraan bermerek GM selama sebulan pada satu waktu. Itu juga mulai Maven Gig dengan harapan memanfaatkan permintaan yang meningkat dari rideshare dan driver aplikasi pengiriman.

Maven kemudian meluncurkan layanan di musim panas 2018 di Chicago, Detroit dan Ann Arbor yang

memungkinkan pemilik menyewakan kendaraan pribadi GM mereka melalui platform berbagi mobil Maven. Layanan penyewaan mobil peer-to-peer dirancang untuk beroperasi dengan cara yang mirip dengan cara Turo dan Getaround bekerja.

Kehancuran layanan ini tampaknya dimulai setelah perusahaan kehilangan CEO Julia Steyn pada Januari 2019. Layanan ini turun beberapa bulan kemudian dan hanya beroperasi di beberapa kota hingga pandemi COVID-19 semakin menekan bisnis.

Baca Juga: