Kemunduran Kerajaan Turki Usmani

Kemunduran Kerajaan Turki Usmani

Kemunduran Kerajaan Turki Usmani

Kemunduran Kerajaan Turki Usmani
Kemunduran Kerajaan Turki Usmani

Dimasa dinasti usmani, ini didirikan oleh bangsa turki dari kabilah oghus tepatnya didaerah mongol dan daerah utara negeri cina. Kemudian sang rajanya yaitu usman yang bergelar padisyah al-usmani. Wilayah turki usmani meliputi sebagian Negara Eropa, Asia Tengah, Afrika dan Semenanjung Arab. Namun pada akhirnya mengalami kemunduran. Belakangan hanya Turki saja sebagai wilayah dinasti tersebut.
Kemunduran tersebut lebih disebabkan adanya pertentangan intelektual dinasti usmani serta pemberontakan dan upaya pelepasan diri dari Negara jajahan.
Banyak faktor yang menyebabkan kerajaan usmani itu mengalami kemunduran, diantaranya adalah:

1. Wilayah kekuasaan yang sangat luas

Adminitrasi pemerintah bagi suatu Negara yang amat luas wilayahnya sangat rumit dan kompleks, sementara adminitrasi pemerintah kerajaan usmani tidak beres. Di pihak lain, para penguasa sangat berambisi menguasai wilayah yang sangat luas, sehingga mereka terlibat perang terus-menerus dengan berbagai bangsa.

2. Heterogenitas penduduk

Sebagai kerajaan besar, turki usmani menguasai wilayah yang amat luas, mencakup asia kecil, Armenia, irak, syiria, hejaz, dan Yaman di Asia, Mesir, Libya, Tunis, Al-Jazair di Afrika, dan Bulgaria, Yunani, Yugoslavia, Albania, Hungaria, dan Rumania di Eropa.

3. Pribadi para penguasa

Sepeninggalan Al-qonuni ,Turki dipegang oleh sultan-sultan yang lemah. tampaknya penguasa Turkia hanya menuruti ambisi penaklukan, sementara sistem pemerintahan diabaikan. Akibatnya pemerintah menjadi kacau. Kekacauan itu tidak dapat diatasi secara sempurna, bahkan semakin lama menjadi semakin parah.

4. Budaya Pungli

Budaya ini sudah umum dalam kerajaan ini, setiap jabatan yang diraih pasti harus ada kata “bayar” ataupun sogokan, maka menyebabkan dekadensi moral kian merajalela sehingga merapuhkan kekuatan kepemimpan. Berjangkitnya budaya pungli ini mengakibatkan dekadensi moral kian merajalela yang membuat pejabat semakin rapuh.

5. Pemberontakan

Diantara pemberontakan yang mempercepat runtuhnya turki usmani diantara pemberontakan itu meliputi gerakan wahabi semenanjung Arab, yang dipimpin oleh Muhammad bin abd al- wahhab yang berkoalisi dengan M. bin Saud Penguasa najed namun dapat dipatahkan oleh gubenur Ali Pasya sebab pemberontakan ini bertujuan memurnikan ajaran tauhid dalam ajaran Al-Quran dan Sunnah.

Pemberontakan Jenissari terjadi sebanyak empat kali yaitu pada tahun 1525 M, 1632 M, 1727 M dan 1826 M. Pada masa belakangan pihak Jenissari tidak lagi menerapkan prinsip seleksi dan prestasi, keberadaannya didominasi oleh keturunan dan golongan tertentu yang mengakibatkan adanya pemberontakan-pemberontakan.[6] Mereka adalah tentara yesseri tinggal dibayangkan saja jika mereka melakukan pemberontakan. Ada pula kegagalan serangan ke Wina 1683 merupakan anggapan hancurnya kejayaan usmani karena espansi turki ke Eropa mengalami stagnansi.

Baca Juga: Sayyidul Istigfar

6. Merosotnya ekonomi

Akibat perang yang tak pernah berhenti perekonomian Negara merosot. Pendapatan berkurang sementara belanja Negara sangat besar, termasuk untuk biaya perang.

7. Terjadinya stagnasi dalam lapangan Ilmu dan Tegnologi

Keraajan usmani kurang berhasil dalam pengembagan Ilmu dan Teknologi ini karena hanya mengutamakan pengembangan militernya. Kemajuan militer yang tidak diimbangi dengan kemajuan ilmu dan teknologi menyebabkan kerajaan Usmani tidak sanggup menghadapi persenjataan musuh dari Eropa yang lebih maju.
Demikianlah proses kemunduran kerajaan besar usmani. Pada masa selanjutnya, di periode modern, kelemahan kerajaan ini menyebabkan kekuatan-kekuatan Eropa tanpa segan-segan menjajah dan menduduki daerah-daerah muslim yang dulunya berada di kekuasaan kerajaan Usmani, terutama di Timur Tengah dan Asia Utara.