Pengertian Domain Name System (DNS), Sejarah, Fungsi dan Struktur

Pengertian Domain Name System (DNS), Sejarah, Fungsi dan Struktur

Pengertian Domain Name System (DNS), Sejarah, Fungsi dan Struktur

Pengertian Domain Name System (DNS), Sejarah, Fungsi dan Struktur
Pengertian Domain Name System (DNS), Sejarah, Fungsi dan Struktur

A.PENGERTIAN

Domain Name System (DNS) adalah Hirarkis sistem penamaan desentralisasi untuk komputer, jasa, atau sumber daya yang terhubung internet atau jaringan pribadi. Ini asosiasi berbagai informasi dengan nama domain ditugaskan untuk masing-masing entitas yang berpartisipasi. Paling mencolok, itu menterjemahkan lebih mudah menghafal nama domain ke numerik alamat IP yang dibutuhkan untuk tujuan menemukan dan mengidentifikasi layanan komputer dan perangkat dengan protokol jaringan yang mendasarinya. Dengan menyediakan, didistribusikan di seluruh dunia Layana direktori , Domain Name System merupakan komponen penting dari fungsi Internet, dan telah digunakan sejak tahun 1980-an.
Delegasi tanggung jawab menetapkan nama domain dan pemetaan nama-nama ke sumber daya internet dengan menunjuk Domain Name System serever nama otoritatif untuk setiap domain. Administrator jaringan dapat mendelegasikan otoritas atas sub-domain dari ruang nama yang dialokasikan untuk server nama lainnya. Mekanisme ini menyediakan didistribusikan dan kesalahan layanan toleran dan dirancang untuk menghindari satu database pusat yang besar.
Domain Name System juga menentukan fungsi teknis dari basis data ayanan yang pada intinya. Ini mendefinisikan protokol DNS, spesifikasi rinci dari struktur data dan pertukaran komunikasi data yang digunakan dalam DNS, sebagai bagian dari internet protocol suite . Secara historis, layanan direktori lainnya sebelumnya DNS tidak terukur ke direktori besar atau global mereka awalnya didasarkan pada file teks, jelas yang HOSTS.TXT penyelesai.
Internet memelihara dua pokok Ruang nama, hirarki nama domain dan Internet protocol (IP) ruang alamat . The Domain Name System mempertahankan hirarki nama domain dan menyediakan layanan terjemahan antara itu dan ruang alamat. Internet nama server dan komunikasi protokol mengimplementasikan Domain Name System. Nama Sebuah DNS server adalah server yang menyimpan catatan DNS untuk domain; server nama DNS merespon dengan jawaban query terhadap database-nya.
Jenis yang paling umum dari catatan yang disimpan dalam database DNS adalah untuk mulai dari Authority (SOA), alamat IP (A dan AAAA),SMTP email penukar (MX), nama server (NS), pointer untuk reverse DNS lookup (PTR), dan nama domain alias (CNAME). Meskipun tidak dimaksudkan untuk menjadi database tujuan umum, DNS dapat menyimpan catatan untuk jenis data baik untuk pencarian otomatis, seperti DNSSEC catatan, atau untuk permintaan manusia seperti orang yang bertanggung jawab (RP) catatan. Sebagai database tujuan umum, DNS juga telah digunakan dalam memerangi email yang tidak diminta (spam) dengan menyimpan daftar blackhole real-time. Database DNS secara tradisional disimpan secara terstruktur File zona.

B.SEJARAH

Menggunakan sederhana, nama yang lebih mudah diingat di tempat alamat numerik sebuah host tanggal kembali ke ARPANET era. Stanford Research Institute (sekarang SRI international) mempertahankan file teks bernama HOSTS.TXT yang dipetakan nama host ke alamat numerik komputer di ARPANET.Pemeliharaan alamat numerik, yang disebut Daftar Bilangan Ditugaskan, ditangani oleh Jon Postel di University of Southern California’s Information Sciences Institute (ISI), yang timnya bekerja sama dengan SRI.
Alamat ditugaskan secara manual. Untuk meminta nama host dan alamat dan menambahkan komputer ke file induk, pengguna menghubungi SRI Pusat informasi jaringan (NIC), disutradarai oleh Elizabeth Feinler melalui telepon selama jam kerja.
Pada awal 1980-an, mempertahankan, meja host terpusat menjadi lambat dan berat dan jaringan muncul diperlukan suatu sistem penamaan otomatis untuk menangani masalah-masalah teknis dan personil. Postel diarahkan tugas menempa kompromi antara lima proposal bersaing solusi untuk Paul Mockapetris . Mockapetris bukannya menciptakan Domain Name System.
The Internet Engineering Task Force diterbitkan spesifikasi asli dalam RFC 882 dan RFC 883 pada bulan November 1983.
Pada tahun 1984, empat UC Berkeley mahasiswa, Douglas Terry, Mark Painter, David Riggle, dan Songnian Zhou, menulis pertama Unix pelaksanaan server nama untuk Berkeley Internet Name Domain, sering disebut sebagai BIND .Pada tahun 1985, Kevin Dunlap dari desember substansial direvisi pelaksanaan DNS. Mike karels , Phil Almquist, dan paul vixie mempertahankan BIND sejak saat itu. Pada awal 1990-an, BIND Porting ke windows NT platform yang. Itu didistribusikan secara luas, terutama pada sistem Unix, dan masih DNS perangkat lunak yang paling banyak digunakan di Internet.
Pada bulan November tahun 1987, RFC 1034 dan RFC 1035 menggantikan 1983 spesifikasi DNS. Beberapa tambahan Permintaan Komentar telah mengusulkan tambahan dari protokol inti DNS.

C.FUNGSI

Sebuah analogi yang sering digunakan untuk menjelaskan Sistem Nama Domain adalah bahwa ia berfungsi sebagai Buku telepon untuk Internet dengan menerjemahkan komputer yang ramah manusia Hostname menjadi alamat IP. Misalnya, nama domain www.example.com diterjemahkan ke alamat 93.184.216.119 (IPv4) dan 2606: 2800: 220: 6d: 26bf: 1447: 1097: aa7 (IPv6). Tidak seperti buku telepon, DNS dapat dengan cepat diperbarui, memungkinkan lokasi layanan pada jaringan untuk berubah tanpa mempengaruhi pengguna akhir, yang terus menggunakan nama host yang sama. Pengguna mengambil keuntungan dari ini ketika mereka menggunakan bermakna Uniform Resource Locator (URL), dan alamat e-mail tanpa harus mengetahui bagaimana komputer benar-benar menempatkan layanan.
Selain itu, DNS mencerminkan partisi administrasi. Untuk zona dioperasikan oleh Registry , juga dikenal sebagai akhiran publik zona, informasi administrasi sering dilengkapi dengan registri RDAP dan WHOIS layanan. data yang dapat digunakan untuk mendapatkan wawasan tentang, dan melacak tanggung jawab untuk, host diberikan di Internet.
Fungsi penting dan di mana-mana dari DNS adalah peran sentral dalam layanan Internet terdistribusi seperti Layanan cloud dan Jaringan pengiriman konten .Ketika pengguna mengakses layanan Internet didistribusikan menggunakan URL, nama domain dari URL diterjemahkan ke alamat IP dari server yang proksimal ke pengguna. Fungsi utama dari DNS dieksploitasi di sini adalah bahwa pengguna yang berbeda secara bersamaan dapat menerima terjemahan yang berbeda untuk nama domain yang sama,titik kunci dari perbedaan dari tradisional “buku telepon” pandangan DNS. Proses ini menggunakan DNS untuk menetapkan server proksimal pengguna adalah kunci untuk memberikan waktu respon lebih cepat di Internet dan banyak digunakan oleh sebagian besar layanan Internet utama hari ini.

D.STRUKTUR

Domain nama ruang

Ruang nama domain terdiri dari pohon struktur data. Setiap node atau daun di pohon memiliki label dan nol atau catatan sumber daya lebih (RR), yang memegang informasi yang terkait dengan nama domain. Nama domain sendiri terdiri dari label, mungkin digabungkan dengan nama node induknya di sebelah kanan, dipisahkan oleh sebuah titik.Pohon sub-terbagi menjadi zona awal di Zona akar . Sebuah zona DNS dapat terdiri dari hanya satu domain, atau dapat terdiri dari banyak domain dan sub-domain, tergantung pada pilihan administratif manajer zona. DNS juga dapat dipartisi sesuai dengan kelas; kelas terpisah dapat dianggap sebagai array dari pohon namespace paralel.
tanggung jawab administratif atas zona apapun dapat dibagi dengan menciptakan zona tambahan. Otoritas atas zona baru dikatakan didelegasikan ke server nama yang ditunjuk. Zona induk berhenti menjadi otoritatif untuk zona baru.

Domain nama sintaks

Deskripsi definitif aturan untuk membentuk nama domain muncul dalam RFC 1035,RFC 1123 dan RFC 2181. Sebuah nama domain nama terdiri dari satu atau lebih bagian, secara teknis disebut label, yang konvensional concatenated, dan dibatasi oleh titik, seperti example.com.
Paling kanan label menyampaikan Domain top-level; misalnya, nama domain www.example.com milik top-level domain com.
Hirarki domain turun dari kanan ke kiri; setiap label di sebelah kirinya menyatakan sebuah sub-divisi, atau Subdomain dari domain ke kanan. Sebagai contoh: contoh label menetapkan subdomain dari domain com, dan www adalah subdomain dari example.com. Pohon ini subdivisi mungkin harus sampai 127 tingkat.
Sebuah label mungkin berisi nol sampai 63 karakter. Label null, panjang nol, dicadangkan untuk zona akar. Nama domain lengkap tidak boleh melebihi panjang 253 karakter dalam representasi tekstual. Dalam representasi biner internal DNS panjang maksimum membutuhkan 255 oktet penyimpanan, karena juga menyimpan panjang nama.
Meskipun nama domain dapat secara teoritis terdiri dari setiap representable karakter dalam oktet, nama host menggunakan format dan karakter yang disukai set. Karakter yang diizinkan dalam label mereka adalah bagian dari ASCII set karakter, terdiri dari karakter melalui z, A sampai Z, angka 0 sampai 9, dan tanda hubung. Aturan ini dikenal sebagai aturan LDH (huruf, angka, tanda hubung). nama domain diinterpretasikan dalam kasus-independen cara.Label mungkin tidak memulai atau mengakhiri dengan tanda hubung. Aturan tambahan mengharuskan nama domain tingkat atas tidak harus semua-numerik.

Nama domain internasional

Set terbatas karakter ASCII diizinkan di DNS dicegah representasi nama dan kata-kata dari berbagai bahasa dalam huruf asli mereka atau script. Untuk membuat ini mungkin, ICANN menyetujui Internasionalisasi nama domain aplikasi (IDNA) sistem, dimana aplikasi pengguna, seperti web browser, peta Unicode string ke dalam karakter DNS yang valid set menggunakan Punycode. Pada tahun 2009 ICANN menyetujui pemasangan internasionalisasi nama domain Kode negara top-level domain (ccTLD s). Selain itu, banyak pendaftar nama domain tingkat atas yang ada (TLD s) telah mengadopsi sistem IDNA.

Nama server

Domain Name System dikelola oleh database terdistribusi sistem, yang menggunakan model client-server. Node dari database ini adalah server nama. Setiap domain memiliki setidaknya satu server DNS otoritatif yang mempublikasikan informasi tentang domain dan server nama dari setiap domain bawahan untuk itu. Puncak hirarki yang dilayani oleh server nama akar, server untuk query saat mencari(menyelesaikan) TLD.

Otoritatif name server

Server nama otoritatif adalah server nama yang hanya memberikan jawaban untuk pertanyaan DNS dari data yang telah dikonfigurasi oleh sumber asli, misalnya, administrator domain atau dengan metode DNS dinamis, berbeda dengan jawaban yang diperoleh melalui permintaan ke server nama lain yang hanya memelihara cache data.
Server nama otoritatif dapat menjadi master server atau server slave. Sebuah server master adalah server yang menyimpan asli (master) salinan dari semua catatan zona. Sebuah server slave menggunakan mekanisme update otomatis khusus dalam protokol DNS dalam komunikasi dengan tuannya untuk menjaga salinan identik dari catatan master.
Setiap zona DNS harus diberi satu set server nama otoritatif. Ini set server disimpan di zona domain induk dengan name server (NS) catatan.
Server otoritatif menunjukkan statusnya penyediaan jawaban yang pasti, dianggap otoritatif, dengan menetapkan bendera protokol, disebut Resmi Jawaban (AA) bit dalam responnya. Bendera ini biasanya direproduksi menonjol dalam output dari alat query administrasi DNS, seperti menggali , untuk menunjukkan bahwa nama server menanggapi adalah otoritas untuk nama domain yang bersangkutan.

Sumber: https://www.kuliahbahasainggris.com/