perbedaan antara bahasa indonesia yang benar dengan bahasa gaul

perbedaan antara bahasa indonesia yang benar dengan bahasa gaul

perbedaan antara bahasa indonesia yang benar dengan bahasa gaul

perbedaan antara bahasa indonesia yang benar dengan bahasa gaul
perbedaan antara bahasa indonesia yang benar dengan bahasa gaul

Contoh perbedaan antara bahasa indonesia yang benar dengan bahasa gaul

Bahasa Indonesia Bahasa Gaul (informal)

 

 

Aku, Saya Gue
Kamu Elo
Di masa depan kapan-kapan
Apakah benar? Emangnya bener?
Tidak Gak
Tidak Peduli Emang gue pikirin!

 

Dari contoh diatas yang didapat adalah perbedaan penggunaan bahasa antara bahasa yang baku dan non baku, dan dapat terlihat dari pengucapan dan dari tata cara penulisan bahasa tersebut. Bahasa indonesia yang baik dan benar merupakan bahasa yang mudah dipahami dan dimengerti,  bentuk bahasa baku yang sah dibuat agar secara luas masyarakat indonesia dapat berkomunikasi menggunakan bahasa nasional.

Contoh nyata, pada kutipan teks “SumpahPemuda” adalah sebagai berikut :
“Kami, putra dan putri Indonesia menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia”,
demikianlah bunyi dari alenia ketiga sumpah pemuda yang telah dirumuskan oleh para pemuda yang kemudian menjadi salah satu factor penting pendiri bangsa dan negara Indonesia. Bunyi alenia ketiga dalam ikrar sumpah pemuda itu jelas bahwa yang menjadi bahasa persatuan bangsa Indonesia adalah bahasa Indonesia, khusus nya kita sebagai bagian dari bangsa Indonesia sudah sepatutnya menjunjung tinggi bahasa Indonesia dalam kehidupan sehari-hari. Maka dari itu berterima kasih lah kita terhadap “BAHASA”, karena bahasa juga merupakan faktor penting didalam konteks sumpah pemuda, oleh karena bahasa merupakan sesuatu hal yang bersifat universal, sehingga pemakainya menjadi mudah dan tepat pada saat seperti diatas. Dan penerimaannya juga baik, karena adanya pemakaian kata-kata yang baik dan benar.

Contoh lain adalah paragraph dibawah ini, merupakan sebagian dari gaya bahasa yang dipakai sesuai dengan EYD dan menggunakan bahasa baku atau bahasa ilmiah dan bukan kata popular dan bersifat objektif, dengan penyusunan kalimat yang cermat dan tepat.

Dalam paradigma profesionalisme sekarang ini, ada tidaknya nilai informative dalam jaring komunikasi ternyata berbanding lurus dengan cakap tidaknya kita menulis. Pasalnya, selain harus bisa menerima, kita juga harus mampu memberi. Inilah efek jurnalisme yang kini sudah menyesaki hidup kita. Oleh karena itu, kita pun dituntut dalam hal tulis-menulis demi penyebaran informasi. Namun persoalannya, apakah kita peduli terhadap laras tulis bahasa kita. Sementara itu, yakinilah, tabiat dan tutur kata seseorang menunjukkan asal-usulnya, atau dalam penegasan lain, bahasa yang kacau mencerminkan kekacauan pola pikir pemakainya. Buku ini memperkenalkan langkah-langkah pragmatic yang Anda perlukan agar tulisan Anda bisa tampil wajar, segar, dan enak dibaca.

2.      Pertama sebagai sarana penghubung antara individu saat melakukan komunikasi apapun dan dengan siapa pun dia berkomunikasi, pasti bahsa digunakan sebagai alat penghubungnya.

Kedua sebagai ciri atau identitas dari Negara. karena setiap Negara memiliki bahasa yang berbeda sebagai alat komunikasi setiap individunya dan memberikan ciri yang berbeda  disetiap negaranya.

Ketiga sebagai penambah kewibawaan seseorang, biasanya seseorang yang menggunakan bahasa baku dalan setiap harinya dia beraktivitsa adalah orang yang memiliki wibawa tinggi, sebab bahasa baku itu sangat formal sekali.

Keempat sebagai cara menilai perilaku dari seseorang, biasanya kebanyakan individu dapat dinilai perilakunya dari caranya dia melakukan pembicaraan kepada individu lain.

Sumber : https://dolanyok.com/seva-mobil-bekas/