VISA: Cara melindungi diri Anda dari tindakan jahat di internet

VISA Cara melindungi diri Anda dari tindakan jahat di internet

VISA: Cara melindungi diri Anda dari tindakan jahat di internet

 

VISA Cara melindungi diri Anda dari tindakan jahat di internet
VISA Cara melindungi diri Anda dari tindakan jahat di internet

Dunia internet memungkinkan kita untuk membeli produk dari berbagai toko online, kapan saja, dari kenyamanan dan keamanan rumah kita, untuk berbicara tatap muka dengan orang yang kita cintai bahkan dari kejauhan, atau untuk membaca berita dari berbagai sumber. . Tetapi ketika kita online, kita juga rentan terhadap penjahat cyber.

Penjahat dunia maya dan penipu tidak hanya menargetkan pembayaran kartu. Mereka menggunakan taktik pintar dan tampil dengan berbagai “wajah”. Mereka sering disajikan sebagai perwakilan dari organisasi kesehatan, badan amal atau lembaga keuangan, dengan menghubungi Anda secara langsung melalui telepon, pesan teks dan email.

Visa menyarankan langkah-langkah berikut untuk membantu Anda melindungi diri saat berbelanja, membaca, dan

berkomunikasi secara online:
Jangan berbagi rahasia Anda dengan orang asing: Jangan berikan informasi dan jangan transfer uang kecuali Anda

100% yakin Anda tahu dan percaya pada penerima. Jangan pernah membagikan kata sandi, detail kartu, atau informasi pribadi Anda yang sensitif melalui email atau pesan. Jika Anda menerima email yang meminta, misalnya, detail bank Anda, jangan balas dan hubungi bank Anda untuk memeriksa apakah itu permintaan yang valid. Jika Anda menerima email yang berisi tautan, bahkan dari organisasi yang Anda kenal, buka langsung ke situs alih-alih mengklik tautan. Jangan mengunduh atau berbagi file dengan teman dan keluarga Anda kecuali Anda tahu itu aman. Perhatikan perbedaan kecil dalam alamat email pengirim atau tautannya. Jika alamatnya terlihat kasar atau jika email atau tautannya salah, itu bisa saja penipuan. Penjahat dunia maya dan penipu mungkin membuat Anda merasa mendesak, menetapkan tenggat waktu, atau menekan Anda. Jika suatu tawaran terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin itu benar. Terlepas dari permintaan atau peluang yang disajikan, selalu curahkan waktu untuk pengawasan yang diperlukan. untuk memberi Anda tenggat waktu yang ketat atau menekan Anda. Jika suatu tawaran terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin itu benar. Terlepas dari permintaan atau peluang yang disajikan, selalu curahkan waktu untuk pengawasan yang diperlukan. untuk memberi Anda tenggat waktu yang ketat atau menekan Anda. Jika suatu tawaran terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin itu benar. Terlepas dari permintaan atau peluang yang disajikan, selalu curahkan waktu untuk pengawasan yang diperlukan.

Juga menarik: Mastercard: Penggunaan pembayaran utuh melihat peningkatan 40% karena titik dua

Bayar dengan aman: Pastikan situs yang Anda kunjungi untuk belanja online aman, karena mungkin terlihat nyata tetapi sebenarnya tidak. Situs web produk dan perusahaan bereputasi dan bereputasi lebih aman. Periksa bahwa ikon “gembok” muncul di bilah pencarian dan bahwa alamat e-shop mengandung “s” di https – menunjukkan bahwa itu “aman”. Selain itu, pastikan bahwa nama situs web tidak mengandung kesalahan ejaan atau karakter aneh. Bergantung pada situsnya, Anda mungkin perlu membuat akun menggunakan alamat email Anda. Ini berguna saat melakukan pembelian berulang kali dari toko, karena Anda dapat menyimpan kartu dan alamat Anda untuk menghemat waktu saat berikutnya Anda mengunjungi. Saat pertama kali membayar di toko online, Anda harus memasukkan nomor kartu, tanggal kedaluwarsa, dan CCV, mungkin alamat atau kode pos Anda. Saat check-out, bank Anda dapat meminta informasi tambahan untuk mengidentifikasi Anda sebagai pemegang sah kartu. Anda tidak perlu mengunduh file apa pun, menginstal perangkat lunak, atau mendaftar, Anda akan diberikan instruksi untuk proses ini.

Jangan biarkan pintu Anda tidak terkunci: perusahaan teknologi bekerja untuk melindungi Anda dan memastikan

bahwa kerentanan sistem tidak dapat dengan mudah dieksploitasi oleh yang pintar. Selalu perbarui perangkat lunak perangkat Anda saat diminta dan gunakan teknologi keamanan terbaru untuk memastikan Anda telah “mengunci” penipu. Sebaiknya Anda juga memeriksa akun Anda secara teratur untuk transaksi terbaru. Mendaftar untuk layanan notifikasi seluler bank Anda. Jadi, jika Anda menemukan transaksi jahat, Anda dapat mengambil keuntungan dari kebijakan “tanpa kewajiban” Visa dan mendapatkan uang Anda kembali.

Dalam hal pembayaran, Visa bekerja dengan bank untuk mencegah penipuan, menggunakan teknologi tinggi untuk

mengontrol siapa yang menggunakan kartu, serta Inteligensi Buatan untuk mendeteksi pembayaran yang tidak biasa dan mencegah penipuan. Dengan begitu, tahun lalu saja, Visa mencegah $ 25 miliar dalam penipuan. Jika Anda menjadi korban penipuan, kebijakan yang diterapkan oleh Visa – yang juga perlu diimplementasikan oleh bank – dapat membantu Anda mengklaim uang curian Anda.

Sumber:

https://voi.co.id/jasa-penulis-artikel/